Kinerja rata-rata reksadana pendapatan tetap belum optimal sepanjang Januari

Feb 05 2019 02:12PM

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tak seperti produk reksadana lainnya, kinerja reksadana pendapatan tetap masih belum optimal sepanjang Januari lalu.
Mengutip Infovesta Utama, kinerja rata-rata reksadana pendapatan tetap sebagaimana yang tercermin di Infovesta Fixed Income Index tumbuh 0,50% (ytd) pada Januari lalu. Padahal, di periode yang sama, Infovesta Equity Fund Index yang menggambarkan kinerja rata-rata reksadana saham tumbuh 3,56% (ytd).
Begitu pula dengan Infovesta Balance Fund Index yang menjadi acuan kinerja rata-rata reksadana campuran mampu tumbuh 3,15% (ytd) di bulan lalu.
Head of Investment Insight Investment Management Genta Wira Anjalu menyampaikan, stagnannya pertumbuhan kinerja rata-rata reksadana pendapatan sejalan dengan belum stabilnya pasar obligasi Indonesia di awal tahun.
Hal ini terlihat dari pola arus dana asing di pasar Surat Berharga Negara (SBN). Ia menyebut, awal tahun 2019, arus dana asing yang masuk ke pasar SBN hanya mencapai Rp 9 triliun. Dari jumlah tersebut, hampir seluruhnya masuk melalui lelang di pasar primer. Dana asing justru tercatat keluar di pasar sekunder, ujarnya, Senin (4/2).
Enry Danil, Head of Fixed Income Syailendra Capital menambahkan, pasar obligasi Indonesia sudah mengalami rally yang cukup signifikan sejak menjelang akhir tahun lalu. Di awal tahun, sebagian investor, khususnya investor asing, yang sudah membukukan kinerja positif memutuskan untuk menjual kepemilikan obligasinya dan kembali wait and see menanti hasil pemilihan umum.
Sentimen ini membuat harga SUN kembali terkoreksi di awal tahun, sehingga membuat sejumlah manajer investasi kesulitan memperoleh kinerja yang optimal pada produk reksadana pendapatan tetapnya.
Terlepas dari itu, Head of Investment Avrist Asset Management Farash Farich optimistis kinerja rata-rata reksadana pendapatan tetap akan lebih optimal dalam beberapa waktu ke depan.
Ia memperkirakan, seiring nilai tukar rupiah yang terus mengalami tren penguatan, bukan tidak mungkin kinerja rata-rata reksadana pendapatan tetap berpotensi melesat di kisaran 8%-9% di akhir tahun nanti.
Enry menuturkan, kinerja reksadana pendapatan tetap masih bisa tumbuh di level positif sepanjang tahun ini walau laju pertumbuhannya belum bisa melampaui reksadana saham.

Kembali

PARTNERS
PT. Sinarmas Asset Management meraih delapan penghargaan sebagai Reksa Dana Terbaik 2017 dari Majalah Investor. Produk yang mendapatkan penghargaan adalah Reksa Dana Danamas Dollar, Danamas Stabil, Simas Income Fund dan Danamas Fleksi